Beberapa Kesalahan Investasi Yang Sering Dilakukan Pemula

Beberapa Kesalahan Investasi Yang Sering Dilakukan Pemula

Dengan segala pilihan dan kemudahan dalam melakukan investasi, mereka yang berinvestasi, khususnya investor baru, cenderung tidak terburu-buru yang dapat menyebabkan kesalahan investasi yang dapat menyebabkan masalah keuangan.

Penting untuk diingat, dalam berinvestasi, jangan melihat janji imbal hasil atau imbal hasil tanpa memahami dasar-dasar dari berbagai jenis tabungan yang dapat Anda harapkan untuk menumpuk di masa depan. Apakah Anda tertarik untuk mengetahui kesalahan apa yang dilakukan oleh banyak pemula? Inilah alasannya.

Tidak Menentukan Tujuan Investasi

Setiap orang memiliki tujuan mereka sendiri dalam memutuskan berapa banyak uang yang akan dialokasikan untuk kebutuhan masa depan. Ada yang melakukan investasi untuk mendanai pernikahan, melakukan perjalanan, membeli mobil atau rumah atau bahkan dana pensiun.

Jika Anda tahu tujuan apa yang ingin Anda capai, maka dapat dihitung berapa banyak uang yang harus disisihkan secara teratur untuk memastikan bahwa tujuan investasi dapat tercapai dalam waktu yang dijadwalkan.

Kurang Pengetahuan Tentang Investasi

Apakah Anda berinvestasi dengan niat baik. Tapi, niat baik saja tidak cukup tanpa ditunjang dengan pemahaman yang mendalam tentang investasi yang dipilih dan juga profil risikonya. Yang terakhir adalah ukuran toleransi risiko yang dapat dihadapi dan, dalam hal ini, kerugian. Faktanya adalah bahwa setiap investasi adalah pertaruhan dengan peluang risiko dan imbalan. Karena itu, bersiaplah untuk keduanya.

Adalah umum bahwa orang terjun ke dalam investasi saham tetapi tidak dapat mengambil risiko karena harus menjadi emosional setelah mereka kehilangan uang. Pada akhirnya, pengembalian investasi menurun dan jatuh di tengah.

Kurangnya Pemantauan atau Evaluasi

Jika Anda memilih untuk berinvestasi di reksa dana, saham, emas, peninjauan berkala atau tindakan pemantauan harus dilakukan. Ketika berinvestasi dalam aset jangka panjang (di atas 5 tahun) setidaknya enam bulan atau setidaknya sekali per tahun harus digunakan untuk melacak pertumbuhan nilai investasi untuk melacak pertumbuhan hasil. Jika melihat kinerja negatif dari dana yang disimpan, antisipasi dapat digunakan untuk mengurangi kerugian. Tanpa monitoring dan evaluasi seperti mengabaikan kemajuan pesat pencapaian tujuan keuangan.

Tidak Diversifikasi

Banyak orang menempatkan tabungan mereka untuk masa depan dalam “satu keranjang” atau satu jenis investasi. Ini bisa menjadi masalah ketika dalam satu waktu jenis investasi hanya sedikit meningkatkan pengembaliannya, atau menurun. Keuntungan tidak akan seperti yang diharapkan dan banyak kerugian ketika nilainya justru negatif.

Untuk menghindarinya, sebaiknya pilih tiga atau dua jenis investasi, sehingga jika salah satunya merugi atau terbukti tidak layak, yang lain akan memberi Anda keuntungan. Jika, misalnya, Anda memiliki uang untuk diinvestasikan, katakanlah Anda akan memilih saham. dan untuk jenis yang berbeda, Anda dapat memilih obligasi atau reksa dana campuran atau emas.

Mau Cepat Untung

Setiap proses membutuhkan prosedur yang tidak serta merta bisa membuahkan hasil. Hal yang sama berlaku untuk investasi. Khususnya bagi mereka yang mencari investasi jangka panjang, dan memutuskan instrumen yang mereka investasikan berfluktuasi. Dalam beberapa kasus, pengembalian baru diamati setelah beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Jika Anda bereaksi terlalu cepat saat ada tren kenaikan nilai, kemungkinan nilai atau return yang diinginkan tidak akan tercapai. Namun dimungkinkan untuk melakukan tinjauan dan analisis secara teratur, dan mengembangkan strategi baru seperlunya, pada akhirnya dapat menghasilkan keuntungan maksimal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.