Beberapa Produk Investasi Yang Tahan Terhadap Inflasi

Beberapa Produk Investasi Yang Tahan Terhadap Inflasi

Investasi adalah komponen penting dari perencanaan keuangan. Ketika berinvestasi pada instrumen investasi yang benar, investor akan mendapat untung dalam waktu dekat. Ada berbagai instrumen investasi yang perlu dipertimbangkan seperti deposito atau saham, obligasi tabungan berjangka, reksa dana serta logam mulia.

Pada awal setiap tahun, para ekonom membuat prediksi tentang jenis investasi mana yang dapat menguntungkan dan yang harus dihindari. Tapi apakah prediksi ini selalu benar? Ada berbagai faktor yang mempengaruhi efektivitas investasi, seperti jangka waktu investasi dan jumlah uang yang akan diinvestasikan serta perkiraan jumlah inflasi.

Aspek yang paling penting untuk dipertimbangkan adalah tingkat di mana inflasi terjadi. Jika Anda tidak ingin khawatir tentang inflasi, yang berfluktuasi antara naik dan turun, sangat ideal untuk mulai berinvestasi di area yang tidak terlalu terpengaruh oleh inflasi, sehingga nilai investasi Anda tetap aman.

Jenis investasi yang umumnya aman dari dampak inflasi

Ada tiga jenis investasi yang paling aman dan ideal bagi mereka yang baru mulai berinvestasi. Apa yang mereka maksud? Berikut ulasannya.

1. Emas: Lebih Tua, Tapi Lebih Stabil dari investasi lain

Sejak investasi pertama yang dilakukan dalam bentuk emas, permintaannya tinggi. Dalam jangka panjang nilai emas biasanya meningkat dan nilainya tidak pernah berkurang. Alasan lain mengapa investor tertarik untuk berinvestasi dalam emas adalah karena mudah untuk diperdagangkan.

Jika Anda tertarik membeli emas untuk investasi, Anda harus berhati-hati untuk menuai hasilnya. Karena itu adalah investasi yang akan terbayar dalam jangka panjang. Mengapa? Kenyataannya, harga emas cenderung meningkat. Namun, kenaikan harga emas tidak serta merta signifikan. Investasi emas tidak disarankan bagi investor yang ingin mendapatkan pengembalian langsung dalam periode waktu yang sangat singkat.

2. Properti: Meningkat Sepanjang Tahun

Properti adalah salah satu investasi yang paling menarik. Jumlah properti yang tersedia serta jumlah orang yang membutuhkannya tidak sama. Saat ini, pertumbuhan penduduk lebih cepat dari nilai properti.

Sebagai contoh, salah satu contoh mudah, yaitu kebutuhan sebuah rumah. Jika Anda membeli rumah yang dekat dengan jalan raya atau di tengah desa, tidak terlalu ramai dan biayanya terjangkau. Tetapi apakah semuanya akan tetap sama dalam satu atau dua tahun? Tidak diragukan lagi bahwa itu berbeda.

Berdasarkan harga tanah saja Anda sudah mendapatkan keuntungan karena harga tanah cenderung meningkat setiap tahun. Selain itu Anda juga mendapatkan keuntungan dari properti yang Anda miliki, yang nilainya meningkat.

Namun, industri properti bukannya tanpa tantangan karena jika Anda tidak berpengalaman atau tidak memiliki informasi dan koneksi akan sulit untuk menjual properti di masa depan. Bahaya lainnya adalah, alih-alih menghasilkan keuntungan melalui penjualan, Anda akan diminta untuk menutupi biaya rutin untuk memelihara properti.

Dengan demikian, pemilik properti lebih memilih untuk membiarkan rumah mereka daripada benar-benar terpencil tanpa penghuni. Alasan untuk ini adalah bahwa menyewa properti lebih nyaman untuk dijual daripada.

3. Saham atau Reksa Dana: Investasi Yang Sedang Trending Saat Ini

Pesatnya pertumbuhan teknologi terkoneksi internet membuat investasi di pasar modal menjadi lebih mudah. Saat ini semakin banyak peluang investasi melalui saham atau reksa dana yang dilakukan secara online.

Jika Anda baru mulai berinvestasi reksa dana bisa menjadi sederhana dan terjangkau. Mereka pada dasarnya adalah tempat untuk menempatkan uang Anda di reksa dana dan kemudian menunggu dana Anda ditangani oleh manajer investasi untuk menerima imbalan melalui keuntungan. Investasi saham, meskipun agak rumit, dapat menghasilkan hasil yang lebih tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.