Perbedaan Antara Saham Preferen Dan Saham Biasa

Perbedaan Antara Saham Preferen Dan Saham Biasa

Banyak orang yang telah terlibat dalam perdagangan saham untuk waktu yang lama menyadari apa itu investasi saham. Kita semua tahu bahwa penggunaan saham adalah untuk menunjukkan kepemilikan. Jika seseorang memiliki atau membeli saham, mereka dapat dianggap telah membeli sebagian dari total kepemilikan.

Jika sebuah perusahaan memperoleh keuntungan, atau berjalan dengan sukses, investor dapat mengklaim keuntungan apa pun. Laba dapat dikirimkan sebagai dividen, atau investor dapat menggunakan opsi untuk menaikkan harga saham.

Saham yang harus diketahui pemula

Saham Biasa (Common Stock).

Saham biasa paling populer dan kemungkinan besar terkenal. Ini adalah sertifikat atau piagam yang membuktikan kepemilikan. Perusahaan membayar laba tetap tahunan, yang juga dikenal sebagai dividen kepada pemegang saham. Perusahaan juga diharuskan membayar kerugian yang mungkin ditimbulkan oleh bisnis. Kamu juga dapat memilih arah perusahaan kamu jika kamu memegang sejumlah besar saham, atau merupakan pemegang saham utama.

Pemegang saham biasa lebih berisiko daripada pemegang saham preferensial. Pemegang saham biasa juga dapat memperoleh hasil investasi yang lebih banyak daripada saat mereka berinvestasi.

Saham preferen

Saham biasa dan saham preferen. Mereka adalah sekuritas yang dapat dipasarkan ke perusahaan dengan menampilkan jumlah minimal yang dapat digunakan untuk berkembang. Mereka akan menerima pendapatan tetap tahunan melalui dividen setiap kuartal.

Saham preferen memungkinkan kamu menerima dividen bahkan sebelum kamu mendapatkannya dan juga memberi kamu hak suara yang lebih besar daripada pemegang saham biasa. Selain itu, kamu dapat memberikan suara kamu ke arah bisnis kamu. Hal tersebut supaya manajemen bisa mengelola perusahaan secara baik.

Saham-saham ini dapat memadukan keunggulan obligasi dan saham biasa yang berarti dapat memberikan pendapatan tetap yang serupa dengan obligasi. Namun, investor harus memperhatikan bahwa saham tersebut mungkin tidak memberikan pengembalian yang diharapkan. Berdasarkan fitur mereka saham preferen dapat diklasifikasikan sebagai kewajiban keuangan.

Itu juga bisa non-kumulatif, atau kumulatif. Ini karena fakta bahwa seperti yang telah kami sebutkan, ia memiliki fitur saham biasa dan obligasi. Kadang-kadang disebut sebagai keamanan hibrida karena memiliki fitur obligasi dan saham biasa. Saham biasa tidak cocok untuk dividen reguler dan kenaikannya bergantung pada pertumbuhan dividen.

Namun, tidak demikian halnya dengan saham preferen yang mampu menerima dividen dalam jumlah yang tetap dan teratur. Jika nilai nominal saham preferen adalah Rp. 1000 dan perusahaan membayar 10% dividen yang dibayarkan, perusahaan diharuskan membayar Rp. 100 / tahun kepada pemilik saham preferen.

Sekarang kamu sudah mengetahui perbedaan antara saham biasa dan saham preferen. Pilihan investasi mana pun yang kamu putuskan untuk memastikannya aman, mudah digunakan, dan juga menguntungkan. Kamu juga harus sepenuhnya memahami bahaya yang terkait dengannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.