Perbedaan antara Sukuk Ritel dan Sukuk Tabungan

Perbedaan Antara Sukuk Ritel Dan Sukuk Tabungan

Ketika kami menyaksikan kemerosotan di pasar untuk saham yang disebabkan oleh sentimen yang berlaku tentang virus Covid-19 adalah investasi yang aman yang dijamin untuk mematuhi prinsip syariah. Saat ini, Pemerintah menyediakan Seri Syariah Sarjana (SBSN) SUKUK RITEL (SR) yang tersedia untuk dijual selama periode penawaran yang berjalan dari 28 Agustus hingga 23 September 2020.

Tahun sebelumnya, pemerintah juga merilis berbagai jenis SBSN yang termasuk Sukuk Savings. Apa perbedaan antara tabungan dan ritel sukuk Sukuk? Inilah ulasannya.

Sukuk ritel

Sukuk ritel (SR) dapat digambarkan sebagai salah satu sekuritas syariah negara yang dapat dibeli oleh orang-orang seperti kita. Anda dapat membelinya secara online dengan 31 mitra distributor yang dipilih melalui Departemen Keuangan Syariah Kementerian Keuangan. Kisaran harga adalah dari satu juta rupiah ke kelipatannya yang dapat mencapai 3 miliar rupiah per individu.

Ketika Anda membeli SR, Anda akan menerima kupon atau hadiah yang tidak berubah nilai dan akan dibayar setiap bulan. SR013 hadir dengan manfaat 6,05 per tahun. Ini jatuh tempo setiap hari ke 10 bulan hingga tanggal jatuh tempo pada tahun 2023. Ketika kupon mencapai jangka waktu, Anda akan menerima seluruh uang pokok yang Anda masukkan pada awal.

SR tidak memiliki kemungkinan default, jadi Anda aman karena pembayaran reguler dan hadiah untuk Sukuk ritel dijamin oleh negara, sesuai UU No.19 dari 2008.

Jika Anda dalam krisis, SR dapat diperdagangkan kapan saja untuk investor lokal dalam waktu tiga bulan setelah tanggal penawaran. Oleh karena itu, harga SR bisa naik atau turun di pasar yang sekunder. Selain manfaat yang ditawarkan kupon, mereka dapat memperoleh manfaat dari perbedaan antara membeli dan menjual keuntungan modal alias.

Sukuk Tabungan

Sabungan Sukuk (ST) adalah keamanan berbasis syariah lain yang ditawarkan oleh distributor Kementerian Keuangan Kementerian Keuangan distributor. Jika SR memiliki kupon yang tidak dibatasi, ST menyediakan hadiah bunga mengambang yang memiliki jumlah minimum. Nama untuk manfaat ini mengambang dengan lantai. Ini berarti bahwa Anda harus berpikir bahwa suku bunga BI memiliki kemungkinan peningkatan persentase penghargaan tahap juga akan meningkat dan terbalik. Selain itu, kupon St. dibayar setiap bulan.

Jika Anda berada dalam ikatan, Anda tidak dapat menawarkan ST untuk dijual kapan saja ke investor lain. Dengan demikian, nilai ST sama dan tidak berubah, karena itu tidak diperdagangkan di pasar yang sekunder. Namun Anda dapat melakukan penebusan dini atau pencairan dana sebelum tanggal jatuh tempo dengan menjual st Anda pada saat Anda membelinya.

Efek negara dijamin sepenuhnya dalam hal pembayaran uang pokok dan dikembalikan oleh Negara sesuai UU No.19 tahun 2008. Prinsip Syariah yang digunakan dengan cara yang sama seperti yang digunakan untuk SR yang tidak termasuk elemen Maysir (judi) gharar (ketidakjelasan) dan riba (riba).

Mana yang lebih unggul?

Pada saat ini, jika Anda mempertimbangkan tingkat bunga yang digunakan sebagai tolok ukur untuk Bank Indonesia, tingkat repo Reverse 7-hari telah turun menjadi 4%. Retail Sukuk adalah alternatif yang lebih baik melawan Sabungan Sukuk. Karena SR memiliki laju tetap 6,05 persen, sementara itu adalah angka BI adalah 4,4%. Oleh karena itu, tunjangan SR lebih menarik daripada tarif yang ditawarkan oleh bank dan dengan deposito yang berkisar antara 3 atau 4% saat ini.

Sabungan Sukuk sekarang kurang diinginkan karena fakta bahwa harga dapat berubah dengan arah suku bunga. Saat ini, BI bekerja untuk memastikan bahwa suku bunga sejalan dengan tren pertumbuhan ekonomi yang melambat karena pandemi.

Selain itu, fakta bahwa pasar saham yang tidak dalam keadaan pembentukan dapat mendorong investor untuk membuat sakelar untuk mengamankan investasi yang dijamin dalam kondisi seperti SR ini. Dengan demikian, gairah masyarakat sangat tinggi di sukuk ritel.

Leave a Reply

Your email address will not be published.